Pengunjung Online : 338
Hari ini :755
Kemarin :8.416
Minggu kemarin:111.714
Bulan kemarin:391.621

Anda pengunjung ke 48.431.911
Sejak 01 Muharam 1429
( 10 Januari 2008 )

Pengunjung baru?
   |   

Ads_C1
Ahad, 05 Syawal 1435 (Sabtu, 2 Agustus 2014)
Custom Search
Tari Rangguk
Kabupaten Kerinci - Jambi - Indonesia
Tari Rangguk
Seorang penari Rangguk sedang menyambut kedatangan Pejabat Daerah
Rating : Rating 2.7 2.7 (16 pemilih)

A. Selayang Pandang

Tari Rangguk merupakan tari tradisional yang berasal dari Kabupaten Kerinci, Provinsi Jambi. Ada beberapa pendapat ahli yang mencoba mengungkap asal kata Tari Rangguk tersebut. Pertama, pendapat yang mengatakan bahwa istilah Rangguk berasal dari kata rangguk, ranggok, dan rangguek yang merujuk pada beberapa dialek yang berkembang di masyarakat Kerinci. Ketiga suku kata tersebut berkembang di beberapa daerah, misalnya kata rangguk berasal dari dialek masyarakat Kerinci Hulu, ranggok dari dialek pada masyarakat Sungai Penuh, dan rangguek merupakan dialek masyarakat Pulau Tengah. Kata rangguk, ranggok, dan rangguek menunjukkan arti “angguk” dan jika ditambah awalan me dari kata tersebut menunjukkan arti “mengangguk”. Kedua, pendapat yang mengatakan bahwa kata rangguk berasal dari 2 kata yang digabung menjadi satu. Dua kata tersebut adalah “uhang” yang berarti “orang” dan ”ganggok” yang berarti “angguk”. Kebiasaan masyarakat Kerinci yang acap kali menggabungkan dua kata menjadi satu membuat kata uhang dan nganggok dapat digabung membentuk ranggok yang berarti “mengangguk”.

Tari Rangguk konon diciptakan oleh seorang ulama setempat setelah kembali dari menunaikan ibadah haji di Makkah. Sewaktu menunaikan ibadah haji, beliau sempat belajar ilmu agama pada ulama setempat. Di sela-sela belajar agama tersebut, beliau berkeliling untuk melihat pergaulan dan tradisi yang berkembang pada masyarakat Arab. Pada waktu itu, beliau tertarik dengan salah satu tradisi yang dimainkan generasi muda setempat, yaitu menabuh rebana sembari mengangguk. Lalu beliau belajar pada para pemuda tersebut hingga menguasai dengan baik.

Ketika kembali ke kampung halaman, beliau melaksanakan tugasnya seperti sediakala sebagai seorang ulama untuk mendakwahkan ajaran Islam. Tetapi, usaha yang dilakukannya sia-sia dan mengalami kegagalan, sehingga dia merasa galau dan putus asa. Di tengah-tengah kegalauan tersebut, beliau teringat dengan pengalamannya menabuh rebana selama di Makkah. Maka, beliau mencoba metode baru dalam mengembangkan dakwah dengan kombinasi menabuh rebana sembari mamasukkan nilai-nilai ajaran Islam dalam lantunan pantun. Usaha ini membuahkan hasil. Banyak para pemuda yang tertarik dengan model dakwah tersebut dan mereka mulai meninggalkan kebiasaan buruk yang selama ini mereka jalani, seperti berjudi, mabuk-mabukkan, dan sabung ayam.

Pada awal perkembangannya, Tari Rangguk hanya dimainkan oleh kaum laki-laki saja. Mereka menabuh rebana di kala sore, sebagai sarana hiburan guna melepas lelah setelah seharian bekerja di sawah dan kebun. Mereka melakukannya di beranda rumah. Sedangkan untuk kaum perempuan tidak diperkenankan untuk ikut dalam tarian ini karena masih dianggap tabu. Baru sekitar tahun 1950-an kaum perempuan ikut serta mementaskan tarian tersebut hingga sekarang.

B. Keistimewaan

Tari Rangguk banyak mengandung nilai estetika (keindahan) dan nilai spiritual yang bersumber ajaran agama Islam. Hal ini tercermin dalam gerakan-gerakan kepala (mengangguk-angguk), irama musik (tabuhan rebana), serta beberapa selingan pantun puji-pujian. Gerakan tari yang disajikan oleh para penari diambil dari beberapa gerakan seperti liukan tumbuhan-tumbuhan, gerak riang hewan, dan lenggak-lenggok manusia yang dikombinasikan menjadi satu. Dan tidak kalah penting dari pelaksanaan Tari Rangguk adalah nilai spiritual yang melekat sebagai ungkapan rasa syukur dan ketakwaan kepada Sang Penciptanya (Allah SWT).

Dalam perkembangannya, gerakan tarian ini disesuaikan dengan suasana dan tempat tari tersebut dimainkan. Ketika tari dibawakan untuk hiburan, para pemainnya menabuh rebana dan mengangguk hanya sembari duduk melingkar. Tetapi jika tari dibawakan untuk menyambut tamu, para penari melakukan tari sembari berdiri (berbaris) dengan memukul rebana, sementara kepala mengangguk-angguk kepada tamu sebagai simbol ucapan selamat datang.

Selain sebagai hiburan dan untuk menyambut tamu, tari ini juga dibawakan pada pesta adat masyarakat Kerinci, seperti Keduri Sko (pesta pusaka) dan pemberian gelar luhah untuk pemimpin negeri. Keduri Sko (pesta pusaka) biasanya diadakan pada acara seperti pengangkatan atau pemberian gelar adat, seperti pemberian gelar Rio Depati, Mangku, Datuk, serta pimpinan suku.

C. Lokasi

Tari Rangguk dapat dijumpai di Kota Sungai Penuh, Kabupaten Kerinci, Provinsi Jambi, Indonesia. Bagi para wisatawan yang ingin menyaksikan tari ini bisa datang ke kota tersebut pada acara festival atau kegiatan besar yang ada di Kabupaten Kerinci, seperti Festival Danau Kerinci, pengangkatan pemimpin adat, dan penerimaan tamu kehormatan.

D. Akses

Untuk mencapai lokasi, perjalanan dapat ditempuh melalui tiga jalur alternatif dengan menggunakan angkutan umum (bus), mobil sewaan atau mobil pribadi. Pertama, perjalanan dimulai dari Kota Jambi ke Sungai Penuh (Ibu Kota Kabupaten Kerinci) yang berjarak sekitar 500 km dengan waktu tempuh sekitar 10 jam. Kedua, perjalanan dimulai dari Kota Padang ke Tapan kemudian dilanjutkan ke Sungai Penuh yang berjarak 278 km dengan waktu tempuh sekitar 7 jam. Ketiga, perjalanan dimulai dari Kota Padang menuju Muaralabuh kemudian dilanjutkan ke Sungai Penuh yang berjarak sekitar 211 km dengan waktu tempuh sekitar 5-6 jam.

E. Harga Tiket

Untuk menyaksikan tarian ini tidak dipungut biaya.

F. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya

Di Kota Sungai Penuh terdapat beberapa hotel kelas melati yang nyaman untuk menginap dengan tarif mulai dari Rp 15.000 sampai Rp 100.000 per malam (September 2008). Untuk urusan makan dan minum, rasanya belum pas kalau tidak mencoba makan Beras Payo dengan lauk Gulai Ikan Semah dan Dendeng Beteko ketika berada di Kota Sungai Penuh. Makanan ringan, seperti Kacang Tojin, Lemang, dan Jeruk Pelompek juga bisa menjadi cemilan dikala bersantai. Untuk melepas dahaga, para wisatawan dapat menikmati suguhan Kopi Kerinci atau seduhan Teh Kayu Aro yang menggoda selera.

(Noor Fadlli Marh/wm/63/08-08)

__________

Sumber Foto: jonmisteri-kerinci.blogspot.com


Share
Facebook
Dibaca 8.955 kali
Rating :
Jika Anda pernah mengujungi objek wisata ini, berikan rating dan
komentar untuk menjadi perhatian Dinas Pariwisata atau pengelola
obyek wisata setempat.
Komentar - komentar

iecHa   12/06/09 04:21
soengai penoeh

krinci koTa sakTi,,,
I LOVE QNCHAY...
^_^
yudai permana   09/01/11 07:00
sei penuh

kota sungai penuh dan kab kerinciku................kami di belakangmu.........
Komentar Anda tentang obyek wisata di atas :
Nama : *
Alamat : *
Email : *
URL / Website :
Misal : http://www.wisatamelayu.com/
Komentar - komentar : *
Komentar anda akan dimoderasi oleh administrator terlebih dahulu.
    your browser doesn't support image
Masukkan text diatas
*
   
* = Harus diisi
Fasilitas
  • Hotel
  • Bank
  • ATM dan Penukaran Uang
  • Pusat Informasi Wisata
  • Restoran dan Cafe
  • Biro Perjalanan
  • Souvenir / Cindera Hati
  • Imigrasi
  • Konsulat
  • Terminal Bus
  • Stasiun Kereta Api
  • Pelabuhan Laut / Dermaga
  • Pelabuhan Udara / Bandara
  • Maskapai Penerbangan
  • Kantor Pos
  • Telekomunikasi
  • Rumah Sakit
  • Fotografi & Studio
  • Catering
  • Fasilitas Lainnya
Ads